skip to main | skip to sidebar

Laman

Jumat, 08 Oktober 2010

CINTA BERUJUNG PAHIT

Rintik hujan terus mengguyur, kulihat jam di tangan tepat pukul 16.0 WIB. Aku teringat janjiku pada mama untuk mengantarnya pergi ke supermarket pukul 16.00 WIB, sementara aku masih disini menunggu hujan reda. Seorang anak kecil mennuju ket tempat aku berdiri, dan menawarkan ojek paying padaku.
Karena tak ada pilihan lain, akupun menerima tawarannya. Melihat tubuhnya kecil menggigil kedinginan akupun menawarinya untuk berdiri di bawah payung bersamaku, lagi pula payungnya cukup besar untuk kami berdua.
“ Terima kasih ya dek, ini untuk kamu ” kataku sambil memberikan uang
“ Waduh mbak, saya tidak punya kembalian “
“ ah… ambil sajakembaliannya untukmu “


“ te..terima kasih banyak mbak..”

Senyumnya mengingatkanku pada seseorang, begitu akrab denganku, tapi entahlah aku lupa siapa.
Aku buru- buru masuk ke mobil dan langsung pergi menjemput mama. Dalam perjalanan pulang aku teringat dengan wajah anak itu, matanya sipit, dengan lesung di pipi, berkulit putih, dan berambut pirang. Tetapi aku belum ingat siapa.
Hari ini hujan sangat deras, aku penaaran dengan anak itu, aku memutuskan untuk menunggunya di depan kampus.
“ eh.. mbak butuh payung? ”
“ iya dek, sini “
“ adek sekolah kelas berapa? “
“ Aku kelas 3 sd mbak “
“ rumah kamu dimana? “
“ Rumahku di pekarangan kumuh mbak “
“ Tapi sebelumnnya mbak belum tahu nama kamu loh “
“ iya mbak, namaku Achmat “
“ ibu kamu gag kerja mat? “
“ ibu dirumah mbak, ibu sakit-sakitan, kasihan kalau liat ibu kerja “
“ oh…. Terus ayah kamu? “
“ ayah sudah tiada 3 bulan lalu karena tertabrak mobil mbak! Mbak udah sampe ni “

Aku segera memberinya upah lima ribu rupiah, ia tersenyum bahagia tak tertahan. Begitu malang nasibnya, uang yang biasanya tak begitu berharga, menjadi sangat berharga baginya.
Sudah tiga hari ini aku tidak melihat Achmat, memang tiga hari hujan tidak turun, tapi kenapa aku kangen dengan anak itu. Akhir-akhir ini hujan terus turun di Surabaya dengan derasnya. Seperti biasa aku menunggu ojek paying Achmat, ada sesuatu yang ingin aku tanyakan padanya. Tak lama kemudian Achmat pun muncul.
“ Mat, temenin mbak makan yuk… ”
“ Gag ah mbak, aku terlalu merepoti mbak “
“ aduh,, tidap apa-apa mat, mauya mat? “
“ iya deh mbak “

Akhirnya aku dan Achmat mampir di sebuah warung makan padang.
“ Mat mbak pengen tau rumah kamu dan ibumu, boleh mbak kesana? “
“ maaf mbak, bukannya tidak boleh, tapi rumah Achmat kotor dan sempit “
“ nggak papa Mat, Mat mbak kan pingn bersilaturahmi “
“ iya deh mba, kapan-kapan Achmat ajak kerumah “

Dua hari ini Achmat tidak mengojek paying, ada apa dengannya, aku jadi kerepotan karna tidak ada dia maka tak ada yang menjeput dan mengantarku ke tempat halte bus depan kampus. Keesokan harinya, aku berniat pergi kerumahnya, tapi hari ini hujan turun lagi, malah lebih deras dari biasanya.
Aku melihat Achmat membawa senjatanya, ku panggul dia dengan keras untuk mengalahkan suara hujan.
“ Achmat, lupa sama mbak ya? “
“ tidak mbak, kemarin Achmat cuma belin obat buat ibu, soalnya ibu lagi sakit “
“ wah kebetulan mabak pingn kerumahmu, bolehkan? “
“ ya udah dech mbak “

Tak jauh dari kampus, terdapat rumah kumuh berjejer di samping tumpukan sampah. Aku terkejut dengan apa yang kulihat, tak pernah kubayangkan ada yang tahan hidup di daerah seperti ini.
“ mari masuk mbak “
“ Assalamu’alaikum “
“ Allaikassalam “
terdengar suara seorang ibu menjawab salamku.
“ Ibu ini mbak Ria, yang sering aku ceritakan ke ibu “

Tampak seorang ibu yang sedang sakit terbaring miring di atas kasur lusuh dan tipis, saat itu ibu Achmat berbalik badan, aku pun kaget ketika melihat wajahnya.
“ Mbak Kristin!!! “
“ Ria?! , kamu sudah ketemu dengan ponakanmu? “
“ Ini ponakanku mbak? Puji tuhan, papa dan mama mencari mbak kemana-mana mbak..”
“ mbak titip Achmat ya Ria, mbak sudah tidak tahan lagi dengan penyakit ini…
Achmat, baik-baik dengan tantemu ya..”

Ghuk,,ghuk,,, Suara batuk itu semakin parah. Pada saat itulah nafas terakhir mbak Kristin, aku menangis tak tertahan, ku peluk Achnat dengan erat, dapat kurasakan isakan tangisnya.
10 tahun lalu mbak Kristin menikah dengan mas Ikhsan yang berbeda keyakinan dengan kami, dengan didasari cinta mereka pun menikah dan tanpa persetujuan orangtuaku. Setelah menikah Mbak Kristin merubah namanya menjadi Siti Khadijah. Kami merasa kehilangan, kami berusaha mencarinya kemana-mana, papa dan mama ingin meminta maaf pada mbak Kristin.
Tapi, semuanya telah terlambat kini mbak Kristin telah tiada, menjadi kenangan indah di hati kami, termasuk Achmat yang kini tinggal denganku


Related Posts by Categories



0 komentar:

Poskan Komentar